Kerajaan Pertimbang Memperluas Kelayakan Pengeluaran KWSP

  • 2
  •  
  •  
Reading Time: < 1 minute

KUALA LUMPUR | Kerajaan akan mempertimbangkan permintaan orang ramai untuk memperluas kelayakan pencarum untuk pengeluaran dari Akaun 1 Kumpulan Wang Simpanan Pekerja (KWSP).

Menteri Kewangan Tengku Datuk Seri Zafrul Abdul Aziz mengatakan bahawa kerajaan telah meminta agar KWSP meneliti untuk membolehkan lebih banyak penyumbang membuat pengeluaran tersebut, dan bukan hanya anggaran 600,000 yang diumumkan semasa pembentangan Belanjawan 2021.

Bagaimanapun, Zafrul mengatakan perkara itu masih dalam peringkat perbincangan dengan semua pihak yang terlibat.

“Kerajaan akan mempertimbangkan permintaan orang ramai mengenai pengeluaran dari Akaun 1. Kami masih berunding dan proses perbincangan dengan KWSP masih berlangsung untuk kami memperluas kelayakan ini dengan mempertimbangkan keprihatinan rakyat.

“Oleh itu, setelah rundingan selesai, kita harus menunggu beberapa hari lagi untuk saya dan KWSP mengumumkan usaha untuk memperluasnya kepada lebih dari 600,000 orang. Kami juga akan menjelaskan mengapa kami melakukannya,” katanya dalam satu sidang akhbar di sini hari ini.

Di bawah Belanjawan 2021, kerajaan membenarkan mereka yang kehilangan pekerjaan atau pendapatan mereka dikurangkan akibat pandemik Covid-19 untuk mengeluarkan sehingga RM12,000 dari Akaun 1 dan 2.

Zafrul berkata, pengurangan caruman KWSP dari 11 peratus kepada 9.0 peratus akan menyalurkan sekitar RM9.3 bilion ke dalam ekonomi.

Menurut KWSP, perincian akses ke kemudahan Akaun 1, yang akan disebut i-Sinar, akan diumumkan pada hari Rabu.

KWSP mengatakan jumlah keseluruhan yang ada di i-Sinar, bersama dengan pengeluaran maksimum RM500 sebulan dari Akaun 2 di bawah kemudahan i-Lestari, akan membolehkan anggota yang terjejas menampung keperluan diri mereka dalam jangka pendek.

“Permohonan untuk i-Sinar akan bermula dari Disember 2020, dan jumlahnya akan dikreditkan ke dalam akaun bank ahli mulai 20 Januari 2021,” katanya.