Pembunuhan Di Tebing Sungai Tula-Toli

:

Jenayah kemanusiaan tentera Burma di Tula Toli

Reading Time: 3 minutes

Survivors of the Tula Toli massacre in Rakhine State, Burma. © 2017 Anastasia Taylor-Lind for Human Rights Watch

30 Ogos 2017, Hassina Begum, seorang wanita etnik Rohingya yang berusia 20 tahun, adalah antara beberapa mangsa yang terselamat dari pembunuhan kejam yang tidak dapat diungkapkan. Hanya beberapa hari selepas serangan oleh militan Rohingya terhadap pasukan keselamatan Burma, beratus-ratus tentera Burma yang berpakaian seragam, bersama-sama dengan penduduk kampung etnik Rakhine yang bersenjatakan parang dan kayu, menyerang kampung Tula Toli, di Perbandaran Maungdaw di negeri Rakhine Burma, juga dikenal sebagai Arakan.

Tentera maju menangkap beberapa ratus penduduk kampung Muslim Rohingya yang tidak bersenjata, termasuk Hassina, di tebing sungai yang besar, yang mengelilingi Tula Toli di tiga sisi. Ketika mereka mendekati, beberapa darinya menembak orang ramai, yang lain ke arah orang yang berusaha melarikan diri. Sementara beberapa orang Rohingya berhasil melarikan diri, berenang menyeberangi sungai yang deras atau lari ke bukit-bukit di sekitarnya, banyak penduduk desa yang ketakutan tidak dapat lari atau berenang. Keluarga dengan anak kecil tidak berpeluang melarikan diri.

Ketika ditemuramah di sebuah kem pelarian di negara jiran Bangladesh, Hassina dan mangsa-mangsa yang terselamat menjelaskan kepada Human Rights Watch bagaimana tentera kemudian memisahkan wanita dan kanak-kanak dari lelaki, mengurung wanita ke perairan cetek sungai, dan membunuh lelaki secara sistematik dalam beberapa jam. Para tentera dan penduduk kampung Buddha Rakhine menggali beberapa lubang dalam di tebing sungai. Mereka membuang mayat lelaki itu ke dalam lubang, menuangkan petrol, dan membakarnya.

Tentera kemudian berpaling kepada wanita dan kanak-kanak. Askar membawa beberapa wanita dan kanak-kanak pergi sebaik sahaja lelaki dibunuh, sementara tentera lain masih menggali lubang dan membuang mayat. Mereka mula membunuh beberapa kanak-kanak, melemparkan anak-anak kecil ke sungai.

Hassina cuba menyembunyikan anak perempuannya yang berusia 1 tahun, Sohaifa di bawah selendangnya. Seorang askar memerhatikan dan merampas bayi daripadanya, membuangnya hidup-hidup di atas api. Lima askar membawa Hassina, ibu mertuanya, Fatima, 35, dan kakak iparnya, Asma, 18, bersama dengan tiga anak lelaki Fatima, berusia 7, 10, dan 14 tahun, dari sungai ke rumah buluh berhampiran di kampung. Hassina mengatakan bahawa semasa ketibaan sekumpulan lelaki etnik Rakhine di rumah itu memukul ketiga-tiga budak lelaki itu hingga mati. Tentera terus menyerang Hassina dan wanita di dalam rumah secara seksual. Ketika Fatima melawan, mereka menikamnya hingga mati sebelum memukul yang lain hingga tidak sedarkan diri, dan mengetuk Hassina.

Ketika mereka pergi, tentera mengunci wanita yang tidak sedarkan diri dan mati di dalam rumah dan membakarnya. Hassina dan Asma kembali sedar ketika pakaian mereka terbakar, dan lari keluar melalui dinding buluh yang terbakar. Mereka adalah satu-satunya mangsa yang selamat dari rumah itu. Ketika ditemu ramah oleh Human Rights Watch, kedua wanita itu menunjukkan luka mereka, termasuk luka terbakar dan luka parang.

Apa yang berlaku pada Hassina dan saudara-mara pada hari itu berulang di Tula Toli. Shawfika, 24, mengatakan bahawa enam askar membawanya dan empat wanita lain bersama tiga anak dari sungai ke rumah lain yang berdekatan. Mereka memukul hingga mati kanak-kanak, berusia 5, 6, dan 10 tahun, di tangga menuju rumah. Para tentera membawa wanita-wanita itu ke dalam dan memperkosa, memukul, dan menembak mereka, lalu membiarkan mereka terkunci di dalam rumah yang terbakar.

Shawfika berkata: Semasa kami masuk, mereka mendorong kami masuk. Kami lima wanita dan enam tentera. Mereka menanggalkan pakaian kami dan cuba menyentuh kami. Kami cuba melarikan diri, tetapi mereka menangkap kami dan mereka memperkosa kami semua. Kemudian mereka memukul kami, dan ketika kami dipukul, mereka menembak kami. Tembakan itu tidak terkena saya, dan saya berpura-pura mati, kemudian saya pengsan. Kemudian mereka pergi dan membakar rumah itu.

Saya bangun dan menyedari bahawa saya berada di kolam darah yang melekit. Saya cuba membangunkan yang lain tetapi mereka tidak bergerak. Kemudian saya menerobos tembok [buluh] dan melarikan diri.… Ketika saya melarikan diri dari rumah itu, semua rumah di kawasan itu terbakar. Saya dapat mendengar wanita menjerit dari beberapa rumah lain. Mereka tidak dapat melepaskan diri dari kebakaran.

Selain Hassina, Asma, dan Shawfika, empat mangsa wanita yang terselamat, termasuk seorang gadis berusia 16 tahun, menceritakan kepada Human Rights Watch bagaimana mereka juga diambil dari perairan Tula Toli, menyaksikan kanak-kanak dibunuh di hadapan ibu mereka, dan diperkosa, dipukul, ditikam, dan dibiarkan mati di dalam rumah yang terbakar.