Aktivis Pro-demokrasi Hong Kong Dihukum Penjara Lebih Setahun

  •  
  •  
  •  
Reading Time: 2 minutes

HONG KONG | Joshua Wong, seorang aktivis pro-demokrasi Hong Kong, dijatuhkan hukuman penjara lebih dari satu tahun pada hari Rabu kerana berperanan dalam tunjuk perasaan tahun lalu, yang merupakan tamparan terbaru terhadap penentangan politik di kota itu.

Bagi pengkritik, hukuman penjara Wong adalah usaha untuk menghancurkan penentangan di kota itu terhadap pencerobohan Beijing. Wong, 24, yang dikenal hampir satu dekad yang lalu sebagai remaja kurus dan berkacamata yang mengumpulkan pelajar untuk menentang apa yang dilihatnya sebagai indoktrinasi Parti Komunis China di sekolah. Usahanya yang gigih telah menjadikannya sasaran utama dalam usaha Beijing untuk menghapuskan perbezaan pendapat di wilayah tersebut.

Wong dijatuhi hukuman penjara selama 13 setengah bulan, sementara Agnes Chow, seorang rakan aktivis, menerima hukuman penjara 10 bulan. Ivan Lam, anggota ketiga kumpulan politik mereka yang dibubarkan, Demosisto, dijatuhi hukuman penjara tujuh bulan.

Hukuman ini menunjukkan sifat keras Beijing yang semakin agresif terhadap penentangan politik di Hong Kong, yang digemparkan oleh demonstrasi anti-pemerintah selama berbulan-bulan tahun lalu.

Polis telah menangkap aktivis, wartawan dan ahli politik, sementara suara pro-Beijing berusaha untuk menekan badan kehakiman dan media bebas di kotaraya ini.

Musim panas ini, China menguatkuasakan undang-undang keselamatan nasional di Hong Kong yang memberi kuasa kepada pihak berkuasa untuk membatasi perbezaan pendapat. Lebih daripada dua belas orang telah ditangkap di bawah undang-undang baru ini, termasuk Ms. Chow dan Jimmy Lai, pengasas akhbar pro-demokrasi terbesar Hong Kong, The Apple Daily.

Demosisto terbubar tidak lama setelah Beijing meluluskan undang-undang keselamatan pada akhir Jun. Ketiga-tiga bekas anggota kumpulan itu mengaku bersalah atas tuduhan perhimpunan yang tidak dibenarkan dalam demonstrasi Jun 2019, ketika ribuan orang berkumpul di luar Ibu Pejabat Polis pada awal gerakan tunjuk perasaan besar-besaran yang melanda kota itu.
Wong, yang dibebaskan dari penjara hanya beberapa hari sebelum demonstrasi, tidak terlibat dalam mengatur tunjuk perasaan seperti yang dilakukannya dalam kempen sebelumnya. Tetapi ketika menjatuhkan hukuman ke atas Wong, pengadilan menunjukkan penggunaan pembesar suara oleh Wong untuk memimpin orang ramai dalam nyanyian protes sebagai bukti “hasutan untuk mengambil bagian dalam perhimpunan yang tidak sah.”

“Tidak ada rusuhan, hanya kezaliman,” dia berseru dengan para penunjuk perasaan.

Claudia Mo, bekas anggota parlimen di Hong Kong dari kem pro-demokrasi, berkata, “semua pendakwaan kehakiman ini sama dengan penganiayaan terhadap anak muda kita.

“Mereka menggunakan Joshua Wong sebagai tokoh ikonik khususnya untuk memberi isyarat yang menakutkan ini.”