RCEP Ditandatangani Setelah Lapan Tahun Rundingan

  •  
  •  
  •  
Reading Time: < 1 minute

KUALA LUMPUR | Perjanjian Perkongsian Ekonomi Komprehensif Serantau (RCEP) akhirnya ditandatangani hari ini setelah melalui rundingan selama lapan tahun.

RCEP, yang merupakan perjanjian perdagangan bebas (FTA) terbesar di dunia, merupakan tonggak penting dalam integrasi dan revitalisasi ekonomi dari 15 negara.

Menteri Kanan merangkap Menteri Perdagangan Antarabangsa dan Industri, Datuk Seri Mohamed Azmin Ali berkata, tandatangan perjanjian itu adalah bukti pengukuhan sistem perdagangan pelbagai hala, sambil menegakkan agenda pembangunan Organisasi Perdagangan Dunia (WTO).

“RCEP akan mempromosikan, memfasilitasi dan melindungi iklim pelaburan negara-negara peserta di rantau ini.

“Ini juga termasuk pertukaran maklumat dan promosi langkah-langkah ketelusan untuk memfasilitasi perniagaan dan pelaburan dalam wilayah RCEP,” kata Azmin kepada wartawan setelah majlis menandatangan RCEP di sini hari ini.

RCEP merangkumi 15 negara dengan gabungan populasi 2.2 bilion, atau hampir 29.7 peratus dari populasi dunia, dan mewakili US $24.8 triliun atau 28.9 peratus dari produk domestik kasar dunia, berdasarkan data Bank Dunia 2018.

RCEP menggabungkan dan menyederhanakan ASEAN+1FTAs yang merangkumi Jepun, Korea Selatan, China, Australia dan New Zealand – menjadi perjanjian yang inklusif dan komprehensif.

Antara lain, perjanjian itu akan meningkatkan perdagangan dan pelaburan dalam dan luar rantau, memperkuat rantaian nilai serantau, serta memudahkan ketelusan, perkongsian maklumat dan penyelarasan peraturan dan piawaian teknikal.