Singapura Perketatkan Peraturan Warga Pulang Dari China

  •  
  •  
  •  
Reading Time: < 1 minute

Singapura mengukuhkan langkah membendung wabak koronavirus dengan mengenakan peraturan setiap warga negara yang baru pulang dari China perlu tinggal di rumah selama 14 hari sepanjang masa.

Perkara ini diumumkan sebaik sahaja Singapura mengumumkan dua kes baru pada hari Isnin, menambah jumlah kes jangkitan di negara itu kepada 77. Secara keseluruhan, 24 pesakit telah pulih sepenuhnya.

Sebelum ini, warga Singapura yang kembali dan warga asing yang tinggal di Singapura kerana bekerja dibenarkan meninggalkan rumah mereka untuk membeli bekalan makanan atau isi rumah selama tempoh dua minggu tersebut.

Tetapi di bawah peraturan baru itu, yang mula berkuatkuasa pada hari Selasa, mereka harus tetap berada di dalam premis mereka setiap saat. Orang-orang yang ditangkap yang melanggar notis itu akan tertakluk kepada “hukuman keras”, yang mana pihak berkuasa berkata boleh membawa kepada pembatalan permit kerja untuk orang asing, manakala warga Singapura akan didakwa di bawah Akta Penyakit Berjangkit.

Singapura telah memindahkan 266 warga negaranya dari wilayah Hubei, pusat penularan, dan juga mengenal pasti lima kelompok di mana jangkitan telah tersebar di dalam negara.

Pada 1 Februari, Singapura mengharamkan semua warga asing yang melancong dari tanah besar China untuk memasuki Singapura, dalam usaha untuk membendung penyebaran koronavirus.

Hanya mereka yang berhak tinggal di Singapura – warganegara, penduduk tetap dan pemegang pas jangka panjang seperti pekerja mahir – boleh memasuki sekiranya mereka mematuhi peraturan tinggal di rumah yang dikenakan selama 14 hari.

Walau bagaimanapun, pekerja lain seperti pemegang pas kerja, yang kebanyakannya bekerja dalam sektor pembinaan dan pembuatan, diberitahu supaya tetap berada di China dan mendapatkan izin dari Kementerian Tenaga Kerja sebelum membuat perjanjian untuk kembali ke Singapura.

AFP Photo