Bolehkah Mencetak Wang Sendiri Membantu Tingkatkan Ekonomi?

:

Suatu Huraian Mudah Berdasarkan Sejarah

Reading Time: 3 minutes

Apabila sesebuah negara berusaha mahu meningkatkan ekonomi dengan mencetak lebih banyak wang, ia bukan idea yang baik. Kerana jika setiap orang mempunyai banyak wang, harga barangan akan meningkat. Dan mereka akan mendapati lebih banyak wang diperlukan untuk membeli jumlah barang yang sama.

Ini pernah berlaku di Zimbabwe, di Afrika, dan Venezuela, Amerika Selatan, ketika negara-negara ini mencetak lebih banyak wang untuk berusaha menjadikan ekonomi mereka berkembang.

Ketika wang dicetak lebih banyak, harga naik lebih cepat, hingga negara-negara ini mulai menderita sesuatu yang disebut “hiperinflasi”. Ketika itulah harga meningkat dengan jumlah yang luar biasa dalam setahun.

Ketika Zimbabwe dilanda hiperinflasi, pada tahun 2008, harga meningkat sebanyak 231,000,000% dalam satu tahun. Bayangkan, barang yang berharga satu dolar Zimbabwe sebelum inflasi akan menjadi 231 juta dolar Zimbabwe setahun kemudian.

Harga kertas mungkin bernilai lebih tinggi daripada nilai wang yang dicetak di atasnya.

Kenaikan harga

Untuk menjadi lebih kaya, sebuah negara harus membuat dan menjual lebih banyak barang – sama ada barang atau perkhidmatan. Ini menjadikannya selamat untuk mencetak lebih banyak wang, sehingga orang dapat membeli barang tambahan itu.

Sekiranya sebuah negara mencetak lebih banyak wang tanpa menghasilkan lebih banyak produk, maka harganya akan naik. Sebagai contoh, fikirkan barang antik dari tahun 1970-an, yang boleh bernilai tinggi.

Tidak ada yang membuat barang ini lagi. Oleh itu, walaupun semua orang mempunyai lebih banyak wang untuk dibelanjakan, itu tidak bermakna lebih banyak orang mampu membelinya. Penjual hanya akan menaikkan harganya.

Pada masa ini, ada satu negara yang boleh menjadi lebih kaya dengan mencetak lebih banyak wang, dan negara itu adalah Amerika Syarikat (negara yang sudah sangat kaya).

Ini kerana kebanyakan barang berharga yang dibeli dan dijual oleh negara-negara di seluruh dunia antara satu sama lain, termasuk emas dan minyak, diniagakan dalam dolar AS.

Oleh itu, jika AS mahu membeli lebih banyak barang, mereka benar-benar dapat mencetak lebih banyak dolar. Walaupun mencetak terlalu banyak, harga barang dalam dolar akan tetap naik.

Terlalu banyak, terlalu pantas

Sudah tentu, negara yang miskin hanya boleh mencetak mata wang mereka sendiri, bukan dolar AS. Dan jika mereka mencetak lebih banyak, harganya akan naik terlalu cepat, dan orang akan berhenti menggunakan wang itu.

Sebaliknya, orang akan menukar barang untuk barang lain, atau meminta dibayar dalam dolar AS. Itulah yang berlaku di Zimbabwe dan Venezuela, dan banyak negara lain yang dilanda hiperinflasi.

Venezuela berusaha melindungi rakyatnya dari hiperinflasi dengan mengeluarkan undang-undang untuk memelihara harga yang rendah pada barang yang sangat diperlukan orang, seperti makanan dan ubat-ubatan. Tetapi itu hanya bermaksud bahawa kedai dan farmasi akan kehabisan barang-barang itu dengan pantas.

Tetapi tidak benar bahawa negara tidak akan pernah menjadi lebih kaya dengan mencetak wang. Ini boleh berlaku, jika tidak mempunyai cukup wang untuk memulakannya. Sekiranya terdapat kekurangan wang, perniagaan tidak dapat menjual barangan, atau membayar gaji pekerjanya. Orang juga tidak boleh meminjam wang dari bank, kerana bank juga tidak mempunyai wang mencukupi.

Dalam kes ini, mencetak lebih banyak wang membolehkan orang membelanjakan lebih banyak, yang membolehkan syarikat menghasilkan lebih banyak, jadi ada lebih banyak barang untuk dibeli dan lebih banyak wang untuk membelinya.

Pada tahun 2008, berlaku krisis kewangan global, ketika bank kehilangan banyak wang, dan tidak dapat menghalang pelanggan mereka memilikinya. Nasib baik, kebanyakan negara mempunyai bank pusat, yang membantu menguruskan bank lain, dan mereka mencetak wang tambahan agar ekonomi mereka kembali bergerak.

Wang yang terlalu sedikit menjadikan harga jatuh. Tetapi mencetak lebih banyak wang, apabila tidak ada lebih banyak pengeluaran, membuat harga naik, yang menjadikan kesan yang lebih buruk.