Hyperloop Korea Cecah Kelajuan 1,000km/j

  • 1
  •  
  •  
Reading Time: 2 minutes

Prototaip hyperloop di Korea Selatan telah mencapai kecepatan lebih dari 1,000km / jam, hanya beberapa hari setelah sistem pesaing melakukan ujian penumpang pertama yang berjaya menggunakan teknologi tersebut.

Institut Penyelidikan Kereta Api Korea (Korail) mengumumkan pada hari Rabu bahawa “kereta api tiub” yang bergerak melalui vakum mencapai kelajuan tertinggi 1,019km / jam (633mph).

Ujian itu dilakukan pada model skala dan merupakan yang pertama seumpamanya di dunia, menurut Business Korea. Kelajuan tertinggi sebelumnya, juga ditetapkan oleh Korail, adalah 714km / j.

Korea Selatan berharap dapat melancarkan rangkaian hyperloop pada tahun 2024, mengurangkan waktu perjalanan antara Seoul dan Busan dari tiga jam kepada 30 minit.

Negara itu sudah memiliki kereta api ‘bullet’ berkelajuan tinggi yang menyediakan laluan itu tetapi kerajaan mahu menjadikannya hampir supersonik.

Teknologi transit revolusioner pertama kali dicadangkan oleh Elon Musk pada tahun 2012, namun CEO SpaceX dan Tesla itu mengatakan bahawa dia tidak mempunyai masa untuk fokus kepada pengembangannya.

Beberapa syarikat telah menyahut cabaran tersebut, dengan yang paling menjanjikan adalah Hyperloop TT dan Virgin Hyperloop.

Awal minggu ini, Virgin Hyperloop menyambut penumpang pertama yang menaiki pod di trek ujian sejauh 500 meter di luar Las Vegas, Nevada.

Perjalanan hanya berlangsung selama 15 saat tetapi mencapai kecepatan 172km / jam, yang digambarkan oleh pengasas bersama Josh Giegel sebagai “satu lonjakan besar menuju impian utama.”

Negara-negara lain yang kini mempertimbangkan teknologinya termasuk Perancis, India, Arab Saudi dan UK.

Laluan yang berpotensi antara lapangan terbang Gatwick dan Heathrow dapat menjadikan perjalanan sejauh 60km menjadi 5 minit, namun perancangan yang besar diperlukan untuk membina infrastruktur pengangkutan yang sama sekali baru di dalam ibukota yang sudah sesak bermakna memerlukan beberapa dekad sebelum ia dapat direalisasikan .

Kerajaan Korea Selatan lebih baik dalam membuat rancangan dan mengatasi halangan peraturan, menurut CEO Hyperloop TT Dirk Ahlborn, yang bermaksud ia boleh menjadi negara pertama di dunia yang memperkenalkan sistem transit massa hyperloop. ~ Sumber Independent UK