Pilihan Raya Presiden AS: Kedudukan Masih Seimbang

  •  
  •  
  •  
Reading Time: < 1 minute

Persaingan presiden masih terlalu awal untuk diketahui pada hari Rabu pagi kerana menuju penguasaan Rumah Putih masih seimbang, dengan semua mata memandang kepada beberapa negeri di pantai Barat dan Timur di mana Joe Biden nampaknya mendapat peningkatan mengatasi Presiden Trump.

Unjuran CBS News semasa menunjukkan negeri-negeri yang dimenangi Biden yang bertanggungjawab untuk 227 undi pilihan raya, 43 undi lagi dari 270 yang diperlukan untuk menguasai Rumah Putih. Jumlah presiden, yang merangkumi negeri besar seperti Florida dan Ohio, berjumlah 213.

Lima negeri kekal sebagai penentu: Georgia, North Carolina, Wisconsin, Michigan dan Pennsylvania. Pegawai pilihan raya di setiap negeri menggesa pengundi untuk tetap tenang dan membiarkan semua undi dihitung.

Terutama di Pennsylvania, Wisconsin dan Michigan, jumlah pengundian yang sah, tetapi belum diperhitungkan meningkatkan harapan Demokrat untuk mengatasi defisit di kalangan pengundi yang menuju ke pemilihan pada Hari Pemilihan. Kemasukan undi pos yang didorong oleh wabak telah membantu Biden mendahului di Michigan dan Wisconsin pada pagi Rabu. Pengurus kempen Biden mengatakan dalam taklimat pagi bahawa kempen tersebut dijangka segera diisytiharkan sebagai pemenang kedua-dua negeri itu kerana undian terus dikira.

Tidak lama selepas 2 pagi hari Rabu pagi, presiden mengambil keputusan awal yang menguntungkan di Florida, Ohio dan di tempat lain untuk secara palsu menuntut kemenangan di negeri-negeri yang belum diputuskan sambil menggambarkan penghitungan jutaan undi secara sah sebagai usaha tidak sah untuk mencuri pilihan raya. Dalam sebuah ucapan dari Rumah Putih, presiden itu salah mengaku telah memenangi pilihan raya, dan berjanji untuk mencabar pengiraan undi pos ke Mahkamah Agung.

“Kami mahu semua pengundian dihentikan,” kata Trump. “Kami tidak mahu mereka mencari undi pos pada pukul 4 pagi dan menambahkannya ke dalam senarai.”

Kempen Biden menyebut pernyataan Trump sebagai “usaha nyata untuk merampas hak demokratik warga Amerika.”